Jomblo galau itu bikin grrrrrrrhhhh ><

sering dengar kan ya soal ‘jojoba’ , jomblo-jomblo bahagia, atau HQJ, high quality jomblo, dua istilah yang cukup mengangkat citra jomblo menjadi positif. Lantas bagaimana dengan jomblo-jomblo galau sebut saja jojoga (mekso wkwk). Semakin antah berantah aj ini istilahnya. Baiklah, alkisah ada seorang jomblo, tampang alhamdulillah biasa aj, saya bilang sih culun punya, semuanya biasa aj khas abdi negera kita lah, kecuali memang jenjang pendidikannya yang lumayan di atas rata2 untuk tempat kerja jomblo kita kali ini. Sebenarnya saya ga tega nulis ini tapi bagaimana kegalauannya yang ga sopan itu bikin saya empet juga akhirnya.

Awalnya saya dan rekan seperjuangan saya cukup simpatik dengan orang ini. Tak tega melihat kejombloannya yang hampir memasuki kepala 4, kami cobalah untuk mempertemukan sosok bidadari, siapa tahu jodoh. Rupanya, secara fisik jomblo qt kali ini tidak cocok dengan bidadari yang kami coba pertemukan, oke lah ga masalah, namanya juga belum jodoh, bukan begitu para pembaca yang budiman? Nah yang jd masalah kemudian caranya bilang ‘ngga’ itu yang bertele-tele dan terlihat angkuh. Begini kurang lebihnya, klo liat take me out lampunya mati. Karena kami tak begitu ngeh dengan acara obral jodoh semacam itu, terutama rekan seperjuangan saya itu, mikir agak lama juga dengan jawaban orang tersebut. Padahal tinggal bilang, “Nggak deh.” Apa susahnya ya, heran.

Waktu itu, rekan seperjuangan saya menjelaskan mengenai jojoga ini, katanya sih orang ini termasuk orang yang minderan gitu dulu. Setelah mendapat penjelasan itu, okelah saya bisa menerima caranya mengatakan tidak, saya anggap saja dia mungkin sungkan n ga enak untuk langsung selesai, case closed !

Beberapa waktu kemudian, taraaaaa, gara-gara lagi rumpi rempong ria dengan adik ipar, jreng si adik ipar bilang, “He sama mba temen saya ngajar aj, cantik, tinggi, lagi nyari juga.” Semangat menjodohkan orang pun kembali berkobar tet tereet teet teeet. Singkat cerita, rekan seperjuangan saya kemudian menghubungi sang jomblo kita kali ini. Diawali dengan sekedar basa-basi tanya kabar, lalu bertanya, “Masih cari istri ngga?” Jederrrrrrrrr dia menjawab, “Emang ada barang bening? klo butek tawarin ke yang lain aja.” Cetar banget ya jawabnya. Untunglah bukan sms an sama saya, klo itu temen saya wooooo sudah tak umreng-umreng, sembarangan aja bilang barang, huft. Rekan seperjuangan saya cuman bilang, jangan bilang barang lah, itu putranya guru kita waktu sma dulu. mak cep klakep. woalaaaah dasar jomblo galau.

Rupanya jomblo galau qt kali ini mengenal salah satu kakak dari bidadari yang mau kami pertemukan, dia bilang, “Mirip kakaknya yang jadi pustakawan itu ngga?” Memang kakaknya yang satu ini secara fisik biasa aja. Halah-halah masih juga gitu, heran apaaa yang ada di otaknya. Lalu rekan seperjuangan saya bilang, “Beda, tinggi.” Terus memintanya sowan aj ke rumahnya, biar g bertele-tele. Dia bilang, “Malu, ngga ada alasan buat main.” Waalaaah ini udah mo kepala 4 kok ya kayak anak smp aj, fiyuuuh, padahal apa td dibilangnya barang, kebukti ini jomblo galau akut.

Jujurnya ilfeel bangeet nget nget sama orang ini. Saya nanya ke rekan seperjuangan saya, “Mas teman njenengan itu rada cemen ya orangnya?” (cemen itu kata2 yang sebenere saya lmyn benci menggunakannya, klo sampai keluar berarti udah terlalu), sok-sok annya lagi menganalisis wkwk. Dijawabnya,”Ngga lah, dia itu cuman minder.” Klo kata rekan seperjuangan saya ini mindenya karena ada bagian di wajah yang kurang simetris, padahal pas saya ketemu, g ada yang aneh dengan wajahnya tuh. Hmmm dari situ saya jadi mikir, cemen ma minder beda tipis, tapi tetep aja beda, minder itu g pede, mungkin juga takut, tapi orang yang minder biasanya masih bisa menghargai orang lain tanpa melecehkan, yang ada malah merendahkan diri terus. Gimana klo cemen? Mungkin ga pede juga, takut juga, tapi sok berani, angkuh, dan penghargaan terhadap orang lain kurang. Bagaimana dengan kita, semoga ga termasuk dua-duanya 🙂 Saya cuman cengar cengir sendiri, ternyata walaupun jenjang pendidikan cukup berpengaruh terhadap pola pikir dan kedewasaan berpikir seseorang, tapi ini anomali, entahlah… Allahua’lam

Bagaimana kisah jojoga kita kali ini, kita tunggu saja, biar waktu yang akan menjawab…. Semoga sih analisis saya salah, tapi seandanya benar moga Allah swt ngasih pelajaran yang bikin kapok jomblo galau kita kali ini… Aamiin yaa Rabb.

Advertisements